Budiman Sudjatmiko
Budiman Sudjatmiko
"Kerja jauh dari usai, dan pengharapan selalu lebih panjang dari nafas..."

Bergabung


Berlangganan Newsletter

Dapatkan update newsletter dari budimansudjatmiko.net:

Budiman Sudjatmiko: Saya Tidak Minta Restu Gus Dur
30 Nov -0001
Berita tentang Budiman Sudjatmiko dan hal-hal lain yang menjadi perhatiannya.

TEMPO Interaktif, Jakarta: Mantan Ketua Partai Rakyat Demokratik (PRD) Budiman Sudjatmiko menyangkal kedatangannya kemarin (2/12) ke kantor PBNU untuk meminta restu Kiai Abdurrahman Wahid (Gus Dur). 

"Saya hanya datang untuk mengundang Gus Dur ke acara pernikahan," ucapnya usai menghadiri deklarasi relawan perjuangan demokrasi, di Hotel Sofyan Betawi, Jumat (3/12). 

Dia bersama beberapa aktivis lainnya menyatakan bergabung dengan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Alasannya, PDIP sebagai partai yang nasionalis, fluralis dan berbasis kerakyatan.

Menurutnya, PDIP merupakan wahana paling power full dalam mewujudkan idelalismenya. Dia mengharapkan, setelah bulan Maret 2005 mendatang akan ada pembaharuan PDIP secara signifikan. 

Dia menolak anggapan bawa masuknya beberapa aktivis untuk mencari keuntungan materi. "Saya berbicara idealisme di partai. Tapi, mencari nafkah diluar partai," ucap Budiman. 

Budiman menambahkan, beberapa mantan aktivis PRD juga telah mendeklarasikan hal yang sama. Tapi, menurutnya, itu atas kehendak pribadi. Kendati demikian, ia menyatakan, tidak mempunyai pretensi masuk Dewan Pimpinan Pusat PDIP (DPP PDIP). "Orang harus beberapa tahun di PDIP untuk masuk ke DPP. Kami hormati rule itu," ujar dia. eworaswa

Print Friendly and PDF

Sosialisasi UU Desa oleh Budiman Sudjatmiko

Menurut saya, kehancuran ikatan solidaritas horizontal merupakan salah satu akar kehancuran civil society. Saya tengarai ada sejumlah faktor ekonomi-politik yang menyebabkan...

Kami tidak ingin bantuan bisa menjadi berkah bagi desa, bukan sebaliknya menjadi musibah buat para kepala desa. Jadi perlu persiapan, menyongsong diberlakukannya UU desa itu, sekaligus pemahaman terhadap aturan yang berlaku...

Jika masa lalu kita mendengar istilah perangkat desa kering-kering sedap menjadi ngeri-ngeri sedap, dari tidak ada duit (kering) menjadi berduit atau banyak duit, jadinya ngeri-ngeri sedap...