Budiman Sudjatmiko
Budiman Sudjatmiko
"Kerja jauh dari usai, dan pengharapan selalu lebih panjang dari nafas..."

Bergabung


Berlangganan Newsletter

Dapatkan update newsletter dari budimansudjatmiko.net:

Lima Puluh Ribu Lurah Kepung Istana SBY Senin
30 Nov -0001
Berita tentang Budiman Sudjatmiko dan hal-hal lain yang menjadi perhatiannya.

JAKARTA-Sekitar 50 ribu kepala desa yang tergabung dalam Persatuan Rakyat Desa Nusantara (Parade Nusantara) kembali datang ke Jakarta Senin, 20 Juni mendatang. Mereka akan berunjuk rasa di beberapa titik di ibukota, dengan berpusat di Istana Merdeka.

Ketua Umum Parade Nusantara, Sudir Santoso mengatakan, 50 ribu kepala desa itu berasal dari seluruh provinsi di Indonesia, minus DKI Jakarta, Sumatera Barat dan NTT. Kepala desa akan menyuarakan Tiga Tuntutan Keadilan Rakyat Desa (Trikarsa).

"Aksi kami ini aksi damai. Kami menuntut RUU Desa segera disampaikan ke DPR hari itu juga. Kami juga menuntut Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang terjangkau dan segera diselesaikannya RUU Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS)," kata Sudir tentang 3 tuntutan pihaknya kepada detikcom di Jakarta, Jumat (17/6) kemarin.

Sudir mengungkapkan, 50 ribu kepala desa dari penjuru tanah air akan datang ke ibukota dengan menggunakan 800 bus, 500 mobil pribadi dan 20 ribu sepeda motor. Mereka akan masuk Jakarta mulai pukul 00.00 WIB dan berkumpul di Silang Monas dan Masjid Istiqlal.

"Jika RUU Desa tidak diserahkan ke DPR hari itu juga, kami akan bertahan sampai hari berikutnya," cetusnya.

Di depan Istana juga akan didirikan empat panggung untuk orasi dan atraksi kesenian dari para kepala desa. Penyanyi Glenn Fredly dan Andre Hehanusa juga akan turut ambil bagian dalam rangkaian aksi ini.

"Kalau orang kota datang ke desa dan bikin macet, kita terima dengan senyum. Maka kali ini kami berharap kami orang kota juga akan menerima kami dengan senyum. Macet tidak bisa dihindari. Mohon maaf, semoga kita bisa saling berbagi ruang," kata Sudir.

Pembina Parade Nusantara, Budiman Sudjatmiko mengatakan, aksi Parade Nusantara ke Jakarta kali ini adalah ketiga kalinya sejak ia duduk di DPR tahun 2009. Pertama adalah 22 Februari 2010 saat 42 ribu kepala desa menuntut agar RUU Desa bisa diprioritaskan dibahas dan diselesaikan 2010.

"Saat itu pemerintah janji akan segera menyerahkan RUU Desa ke DPR Juni 2010. Tapi sampai hari ini belum juga diserahkan," kata anggota Komisi II DPR dari Fraksi PDI Perjuangan ini.

Budiman mengatakan, Parade tetap akan menuntut 10 persen APBN untuk anggaran Pemerintahan Desa. Saat ini, anggaran untuk 71.862 Pemerintahan Desa di Indonesia hanya 1,3 persen dari total APBN Rp 1.300 triliun.

"Padahal 70 persen rakyat Indonesia itu adanya di desa. Inilah yang menyebabkan kantong-kantong kemiskinan di desa," kata mantan Ketua Umum Partai Rakyat Demokratik ini.

Budiman menambahkan, 50 ribu kepala desa yang akan datang ke ibukota jangan dipandang sebatas individu-individu. Mereka adalah pemimpin di desanya masing-masing.

"Artinya jika katakanlah penduduk desa 3 ribu orang saja, 50 ribu kepala desa itu mewakili kepentingan 150 juta rakyat Indonesia yang ada di desa," cetusnya.

 
Print Friendly and PDF

Pertemuan para pegiat desa dengan wakil ketua pansus ruu desa, budiman sudjatmiko di desa pasir wetan, karanglewas banyumas (20/7/2013)

Gabriel Garcia Marquez, sastrawan revolusioner Kolombia pemenang Nobel Sastra, secara realis-magis melukiskan sejarah Amerika Latin yang kelam melalui kisah keluarga Jose Arcadio Buendia....

Bagi saya sebagai politisi tiap tahun adalah tahun politik. Setiap hari, bulan, menjadi politik buat saya. Bedanya ada politik pemberdayaan kesejahteraan rakyat...

Berita tentang Budiman Sudjatmiko dan hal-hal lain yang menjadi perhatiannya.